‘Rupanya Inilah Sebab Apa Yang Kita Minta Dekat Allah Selama Ni Tak Dapat..’ – Ustazah Asma Harun

Ustazah Asma Harun dalam kuliahnya menegaskan kita dengan Allah kita tak pernah cukup (nikmat yang dikurnaikan oleh Allah), kita takkan sampai bagitau..’Ya Allah cukup dah, banyak dah ni Ya Allah’ Kita takkan cakap sebegitu.

Namun dengan manusia kita akan cakap.. ‘cukup lah banyak dah ni..’ sebabnya kita akan rasa terhutang budi. Dan manusia ada batasannya dalam pemberian. Tetapi Allah – سُبْحَانَهُ وَتَعَالَىٰ – dalam pemberiannya tiada batas. Allah yang memiliki segala-segalanya.  Tiada batas Allah – سُبْحَانَهُ وَتَعَالَىٰ – dalam memberi (nikmat kepada ham’baNya.

Allah – سُبْحَانَهُ وَتَعَالَىٰ – berfirman :

 لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, nescaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu..” (Surah Ibrahim : 7)

Rupanya baru kita sedar, sebab apa yang kita minta dengan Allah, kita tak dapat.

  • Sebab kita kurang syukur kepada Allah.
  • Sebab apa, sebab kita banyak merungut, kita banyak fokus pada perkara kita tak suka.

Benar apa yang disebutkan oleh Ustazah. Kenapa Manusia Tidak Bersyukur
Sedangkan Sudah Banyak Nikmat Pada Dirinya

Salah satu sebab manusia tidak mensyukuri nikmat yang Allah telah beri kepadanya ialah sebab dia hanya membandingkan dirinya dengan orang yang lebih kaya dan banyak harta benda dunia. Selalu melihat dirinya tidak sesenang orang lain samada pada harta benda, pangkat, rupa paras dan seumpamanya.

Dari Abu Hurairah – رضي الله عنه -. katanya Rasulullah – صلى الله عليه وسلم – bersabda :

انظروا إلى من هو أسفل منكم ولا تنظروا إلى من هو فوقكم ، فهو أجدر أن لا تزدروا نعمة الله عليكم

artinya : “Pandanglah orang yang lebih kurang darimu harta bendanya dan janganlah kamu memandang orang yang lebih senang darimu. Maka yang demikian itu akan membuat kamu tidak memandang sedikit pada nikmat yang Allah telah beri ke atas dirimu.” (Hadith Bukhari & Muslim)

Ustazah Asma Harun menegaskan dengan satu kefahaman yang kita kena faham. Sebabnya kita hari ini selalu nak jadi macam ‘orang lain’. Hari ini, saat ini tolong bersyukur dengan apa Allah cipta :

PERTAMA – SYUKUR

  • ‘Ya Allah syukur Engkau ciptakan aku macam ni,
  • wajah macam ni, tubuh badan macam ni.
  • Syukur kita lahir daripada ibu sekian, syukur jadi anak kepada ayah sekian. Jangan menyesal sedikit pun.
  • Syukur dengan Allah temukan kita dengan suami/isteri kita sekarang,
  • dan tolong syukur dengan anak-anak yang Allah beri kepada kita. Walaupun anak itu ada buat sa-kit hari kita. sebab dengan kita bersyukur Allah akan tambah nikmat dan Allah akan ubah keliling

Rupanya selama ini sebab apa kehidupan kita tak berubah, sebab kita tak menjadi ham’ba Allah yang bersyukur.

KEDUA – SABAR

Saya nak sebut berginilah nak sedap hati. Tapi jadi, bila pikir begini jadi. Saya cara kaunseling orang, saya akan cuba ubah cara berfikir. Ubah cara berfikir, bukan ubah cara hidup. Nak ubah cara hidup payah. Ubah cara berfikir dulu. Dengan ubah cara berfikir. automatik yang sedang menderita jadi bahagia selalu.

Saya kata begini.. ‘InsyaAllah puan, kita kena yakin bersangka baik dengan Allah. Sebab Allah bila menetapkan sesuatu dengan kasih sayangNya. Allah tidak pernah nak menza-limi kita. Allah tak pernah nak menya-kiti kita. Allah sayang kita. Apa yang Allah takdirkan sekarang sebab Allah nak bagi kita syurgaNya. Sampai kita dibangkitkan esok, dipadang mahsyar esok, syukur Ya Allah, engkau beri sekian sekian, syukur yang Allah engkau beri ujian sekian sekian. Dan masa itu barulah kita nampak betapa banyaknya pahala yang kita kumpulkan daripada sabar kita di dunia dahulu.

*************

Semoga perkongsian ini mendapat manfaat kita bersama. Kongsikan kepada keluarga dan sahabat-sahabat anda !

عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ عُقْبَةَ بْنِ عَمْرٍو الْأَنْصَارِيِّ البَدْرِيِّ رَضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ.

صحيح مسلم ، كتاب الإمارة ، باب فضل إعانة الغازي في سبيل الله بمركوب وغيره، وخلافته في أهله بخير ، حديث رقم 1893

Daripada Abu Mas’ud ‘Uqbah bin Amriy Al-Anshori Al-Badriy, beliau berkata : Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Sesiapa yang dapat menunjukkan suatu kebaikan (kemudian diikuti dan dilakukan kebaikan tersebut oleh seseorang yang lain) maka dia akan mendapat pahala seperti orang yang melakukannya.” (Hadith riwayat Muslim, No.Hadith : 1893)

Like dan Follow kami di @genganakmuda dan @viralmalaysiaku

Disediakan oleh : abunur@vmk

 

Related articles