Mana Lebih Afdhol Diantara Selawat Dengan Istighfar?

Sudah lazim kita ketahui, bahwa Allah Subhanahu Wa Taala memerintahkan kita untuk senantiasa beribadah dan selalu mengingatnya, salah satunya dengan berzikir. Disebutkan dalam Al-Qur’an bahwa keutamaan zikir adalah dapat menenangkan hati. Allah befirman;

الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan berzikir (mengingat) Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram” (Surah Ar-Ra’du: 28).

Jenis-jenis dzikir juga sangat banyak macamnya. Ada kalimat hauqolah (lahaula wala quwata illa billah), istighfar (astaghfirullahaladzim), asmaul husna, berselawat kepada Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam dan lain sebagainya.

Mengenai berselawat kepada Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam, Allah Subhanahu Wa Taala menjelaskan keutamaannya secara istimewa, sebagaimana firman-Nya dalam surat Al-Ahzab ayat 56:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

“Sesungguhnya Allah dan Malaikat-malaikat-Nya berselawat untuk Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, berselawatlah kalian untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.” [QS: al-Ahzaab: 56]

Dari sekian banyak macam zikir dan selawat, Imam ar-Ramly Rahimahullah pernah ditanya mengenai lebih utama mana antara sibuk berselawat atau beristighfar, beliau lantas menjawab:

هَلْ الْأَفْضَل الِاشْتِغَال بِالِاسْتِغْفَارِ أُمّ الصَّلَاة عَلَى النَّبِيّ] (سُئِلَ) هَلْ الْأَفْضَلُ الِاشْتِغَالُ بِالِاسْتِغْفَارِ أَمْ بِالصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ عَلَى النَّبِيِّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – أَوْ يُفَرَّقُ بَيْنَ مَنْ غَلَبَتْ طَاعَاتُهُ فَالصَّلَاةُ لَهُ أَفْضَلُ أَمْ مَعَاصِيهِ فَالِاسْتِغْفَارُ لَهُ أَفْضَلُ فَأَجَابَ) بِأَنَّ الِاشْتِغَالَ بِالصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ عَلَى النَّبِيِّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – أَفْضَلُ مِنْ الِاشْتِغَالِ بِالِاسْتِغْفَارِ مُطْلَقًا. فتاوی الرملی ، ج ٤ ، ص ٣١٨ ‏‏‎

Imâm Al Ramliy pernah ditanya, mana yang lebih utama (afdhol), menyibukkan diri beristighfar atau berselawat pada Baginda Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam? Ataukah dibezakan antara orang yang keta’atannya lebih banyak itu lebih utama berselawat, dan orang yang mak-siatnya lebih banyak itu lebih utama beristighfar ?

Beliau imam Al Ramliy menjawab, bahwa menyibukkan berselawat & taslîm pada Baginda Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam lebih utama (afdlol) dari pada menyibukkan beristighfar, muthlak tanpa dibezakan bagi orang yang keta’atannya atau mak-siatnya yang lebih banyak. [Fatawa Ar Ramly Juz 4 halaman 318‏‎].

Dari penjelasan imam Ar Ramly di atas bisa kita simpulkan bahwa menyibukkan diri untuk berselawat pada nabi lebih utama daripada beristigfar, namun menurut beliau keutamaan tersebut tanpa membezakan untuk orang yang ahli zikir. Artinya, semua zikir itu sama saja, tergantung pada orang yang istiqomah mengamalkannya.

Mana Lebih Afdhol Diantara Selawat Dengan Istighfar? – Ustaz Nazrul Nasir

 

 

Sempena masuknya bulan Rabi’ al-Awwal al-Anwar. bulan lahirnya Sayyiduna Rasūlullāh Sallallahu Alaihi Wasallam. Maka sayogianya pada bulan ini kita lipat gandakan sholawat, membaca kitab-kitab maulid, membaca kitab yang berkaitan dengan Sayyidina Rasūlullāh Sallallahu Alaihi Wasallam seperti kitab asy-Syamail al-Muhammadiyah dan semisalnya.

“Bulan penuh bercahaya ini, maka perbanyakkanlah berselawat ke atas Baginda Nabi al-Mukhtar ﷺ. Sungguh bagi setiap amalan itu berada di antara penerimaan dan penolakan kecuali berselawat ke atas Penghulu Bagi Segala Ciptaan ﷺ.”

Wallahu alam.

Semoga perkongsian ini mendapat manfaat kita bersama. Kongsikan kepada keluarga dan sahabat-sahabat anda !

عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ عُقْبَةَ بْنِ عَمْرٍو الْأَنْصَارِيِّ البَدْرِيِّ رَضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ.

صحيح مسلم ، كتاب الإمارة ، باب فضل إعانة الغازي في سبيل الله بمركوب وغيره، وخلافته في أهله بخير ، حديث رقم 1893

Daripada Abu Mas’ud ‘Uqbah bin Amriy Al-Anshori Al-Badriy, beliau berkata : Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Sesiapa yang dapat menunjukkan suatu kebaikan (kemudian diikuti dan dilakukan kebaikan tersebut oleh seseorang yang lain) maka dia akan mendapat pahala seperti orang yang melakukannya.” (Hadith riwayat Muslim, No.Hadith : 1893)

Like dan Follow kami di @genganakmuda dan @viralmalaysiaku

kredit : islam.com

Related articles