Kenapa Ulama Kata Kerja Suri Rumah Sebagai Pekerjaan Paling Berkat Untuk Para Isteri?

Kenapa Ulama’ menyakatan bahawa kerja surirumah ini sebagai pekerjaaan paling berkat untuk para isteri?

PERTAMANYA

Kerana ia pekerjaan yang banyak menguji jiwa, keikhlasan kita dalam khidmat untuk keluarga.

KEDUANYA

Pekerjaan ini mudah untuk gelincīrkan kita ke lembāh perasaān.
Aku tidak dihargai

KETIGANYA

Pekerjaan ini tiada gaji. Tiada cuti. Tiada masa rehat. Non stop.

Nak tahu hati terdidik atau tidak Jadilah surirumah fulltime

Kata Ustaz Ebit Lew, ‘ Suri Rumah Sepenuh Masa, Kerja Mu Kerja Yang Paling Mulia ‘

Pekerjaan terbaik bagi dalam dunia bagi seorang isteri adalah Suri Rumah, Dialah jurutera, arkitek, guru, doktor, jururawat … permaisuri, ratu, bidadarī, pencinta yang paling ikhlas.

Kerja Suri Rumah 24 jam tanpa henti, Tiada punch card. Tidak tahu mana dipanggil mula. Dan mana panggil habis kerja. Kerja yang tak pernah habis. Sentiasa bermula, dan tiada penghujung. Pēluh dan lēnguh tiada lagi, kerja paling berāt, tidak pedulī diri sendiri sampai akhīr hayāt. Ya Allah

Tidak tahu masa bila dipanggil tidur, Masa bila būang air kecil dan buang air besar. Anak rehat, mak curī-curī berehat. Anak jaga menangīs, mak berjaga. Tidur macam tak tidur.

Buat wanita yang bekerja kamu teramat mulia kerana berjuāng membangun Islam melalui pekerjaan dan membantu suami kerana tuntutān zāman dan keperluan hidup serta kerjaya yang fardhu kifayah mesti ada wanita di sana. Tugas mencari nafkah tugas lelaki tetapi ada kerja yang memerlukan kamu demi menghidupkan hukūm Allah. Hanya Allah سبحانه و تعالى‎ yang dapat membālas pengōrbananmu.

Buat wanita yang membantu keluarga adalah satu tindakan terpuji dan pengorbānan yang wajib diterima kasih oleh suami.

‎رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

Maksudnya: “Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zurīat keturūnan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa.” (Surah al-Furqan: 74)

والله أعلم بالصواب

Semoga perkongsian ini mendapat manfaat kita bersama. Kongsikan kepada keluarga dan sahabat-sahabat anda

عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ عُقْبَةَ بْنِ عَمْرٍو الْأَنْصَارِيِّ البَدْرِيِّ رَضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ.

صحيح مسلم ، كتاب الإمارة ، باب فضل إعانة الغازي في سبيل الله بمركوب وغيره، وخلافته في أهله بخير ، حديث رقم 1893

Daripada Abu Mas’ud ‘Uqbah bin Amriy Al-Anshori Al-Badriy رضي الله عنه, beliau berkata : Rasulullah صلى الله عليه bersabda : “Sesiapa yang dapat menunjukkan suatu kebaikan (kemudian diikuti dan dilakukan kebaikan tersebut oleh seseorang yang lain) maka dia akan mendapat pahala seperti orang yang melakukannya.” (Hadith riwayat Muslim, No.Hadith : 1893)

Like dan Follow kami di @genganakmuda dan @viralmalaysiaku

Oleh : Viral Malaysia Ku
Sumber/Gambar : Anis Azra

Related articles