‘Jawami’ul Kalim’ – Ini Doa Masuk Syurga Yang Ramai Tidak Tahu

Para muslimat yang dikasihi sekalian.

Nak masuk syurga tak? Nak kan?

Ustazah memang kalau muslimat tak hafal doa ini merajuk ustazah.

Kenapa merajuk ya muslimat? Sebab sayanglah jika tak hafal satu doa ini.

Sibuk macam mana pun wahai sahabat sahabat kesayangan semua, tak boleh tinggal doa ni. Doa ni adalah silahul mukmin. Senjata orang beriman

Muslimat doa ini kunci dia. Doa ini syurga hati kita sekarang. Kita tak masuk syurga lagi tapi doa ini dah jadi syurga di hati kita sekarang.

Doa ini digelar sebagai jawami’ul kalim, maknanya doa compress, semua ada dalam doa ini.

Malas ke, lalai ke, letih ke, penat ke hatta mengatuk sekalipun, gagahkan diri untuk baca doa ini setiap kali selepas solat. Gagahkanlah diri untuk baca doa ini. Doa yang Nabi صلى الله عليه وسلم bagi, yang terkandung semua dalam doa ini. MasyaAllāh

VIDEO

Tonton di sini >>  DOA MASUK SYURGA YANG RAMAI TAK TAHU – USTAZAH NOR HAFIZAH MUSA

Kisahnya Muslimat sekalian, diceritakan oleh Saidatina Aisyah رضي الله عنها

Katanya, suatu hari ayahku (Saidina Abu Bakar As Siddiq رضي الله عنه) datang bertemu dengan Rasulullah صلى الله عليه وسلم

Bila bertemu dengan Nabi صلى الله عليه وسلم, kelihatannya dia (ayahku) bercakap dengan Nabi صلى الله عليه وسلم dalam keadaan tidak mahu aku mendengarnya.

Kemudian aku ( Saidatina Aisyah رضي الله عنها ) pun solat. Selesai solat aku terdengar Rasulullah صلى الله عليه وسلم mengatakan satu perkataan yang membuatkan aku terjuga untuk mengetahuinya.

Iaitu Jawami’ul Kalim.

Jadi, ini adalah sifat Saidatina Aisyah رضي الله عنها yang menjadi madrasah, institusi. Sebab kalau dengar benda tidak tahu, ada rasa nak tahu.

‎عَنْ عَائِشَةَ رضي الله عنها أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَّمَهَا هَذَا ا لدُّعَاءَ 

‎اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ مِنَ الْخَيْرِ كُلِّهِ عَاجِلِهِ وَآجِلِهِ مَا عَلِمْتُ مِنْهُ وَمَا لَمْ أَعْلَمْ وَأَعُوذُ بِكَ مِنَ الشَّرِّ كُلِّهِ عَاجِلِهِ وَآجِلِهِ مَا عَلِمْتُ مِنْهُ وَمَا لَمْ أَعْلَمْ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِ مَا سَأَلَكَ عَبْدُكَ وَنَبِيُّكَ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا عَاذَ بِهِ عَبْدُكَ وَنَبِيُّكَ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْجَنَّةَ وَمَا قَرَّبَ إِلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ أَوْ عَمَلٍ وَأَعُوذُ بِكَ مِنَ النَّارِ وَمَا قَرَّبَ إِلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ أَوْ عَمَلٍ وَأَسْأَلُكَ أَنْ تَجْعَلَ كُلَّ قَضَاءٍ قَضَيْتَهُ لِي خَيْرًا

Daripada Aisyah رضي الله عنها, sesungguhnya Rasulullah صلى الله عليه وسلم telah mengajarkan suatu doa kepadanya:

“Ya Allah, aku mohon kepada-Mu kebaikan seluruhnya yang disegerakan (di dunia) maupun yang ditangguhkan (di akhīrāt), yang kuketahui maupun yang tidak kuketahui. Dan aku berlindung kepada-Mu dari kebūrukān seluruhnya yang disegerakan (di dunia) maupun yang ditangguhkan (di akhīrāt), yang kuketahui maupun yang tidak kuketahui.

Ya Allah, Aku meminta kepada-Mu kebaikan yang diminta oleh hamba dan Nabi-Mu (Muhammad صلى الله عليه وسلم) kepada-Mu. Dan aku berlindung kepada-Mu dari keburūkān yang hamba dan Nabi-Mu berlindung kepada-Mu darinya.

Ya Allah, aku meminta kepada-Mu syurga dan apa saja yang mendekatkan kepadanya; baik berupa ucapan maupun perbuatan. Dan aku berlindung kepada-Mu dari nerākā dan apa saja yang mendekatkan kepadanya; baik berupa ucapan maupun perbuatan. Dan aku memohon kepada-Mu agar menjadikan setiap ketetapan (takdir) yang Engkau tetapkan untukku sebagai (takdir) kebaikan.”

(Hadis Riwayat Ahmad no. 25019, Ibnu Majah no. 3846 dan Ibnu Hibban no. 869.)

والله أعلم بالصواب

Semoga perkongsian ini mendapat manfaat kita bersama. Kongsikan kepada keluarga dan sahabat-sahabat anda !

عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ عُقْبَةَ بْنِ عَمْرٍو الْأَنْصَارِيِّ البَدْرِيِّ رَضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ.

صحيح مسلم ، كتاب الإمارة ، باب فضل إعانة الغازي في سبيل الله بمركوب وغيره، وخلافته في أهله بخير ، حديث رقم 1893

Daripada Abu Mas’ud ‘Uqbah bin Amriy Al-Anshori Al-Badriy رضي الله عنه, beliau berkata : Rasulullah صلى الله عليه bersabda : “Sesiapa yang dapat menunjukkan suatu kebaikan (kemudian diikuti dan dilakukan kebaikan tersebut oleh seseorang yang lain) maka dia akan mendapat pahala seperti orang yang melakukannya.” (Hadith riwayat Muslim, No.Hadith : 1893)

Like dan Follow kami di @viralmalaysiaku

Oleh : Viral Malaysia Ku
Video : KMNbox

Related articles