‘Jangan Main² Gangguan Ketika Tidur’ – Ustaz Ini Kongsikan Cara Benteng Diri Ketika Tidur

Tidur (تيدور) ialah keadaan rehat badan semula jadi bagi setiap makhluk termasuk manusia.

Allah سبحانه و تعالى menjadikan malam untuk berehat dan siang untuk bekerja seperti firman-Nya didalam Al-Quran :

هُوَ الَّذي جَعَلَ لَكُمُ اللَّيلَ لِتَسكُنوا فيهِ وَالنَّهارَ مُبصِرًا ۚ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآياتٍ لِقَومٍ يَسمَعونَ

Maksudnya : Dialah yang menjadikan malam bagi kamu supaya kamu berehat padanya dan menjadikan siang terang-benderang (supaya kamu berusaha). Sesungguhnya perubahan malam dan siang itu mengandungi tanda-tanda (yang menunjukkan kekuasaan Allah) bagi kaum yang mahu mendengar (keterangan-keterangan yang tersebut dan mengambil pelajaran daripadanya). – (Surah Yunus ayat 67).

GĀNGGŪĀN KETIKA TIDUR

Dalam ilmu perubatan sains moden gang’guan tidur seperi ‘kena tindih hāntū’ bukanlah mīstīk, ia berpunca daripada somnīphobīā. Somniphobia berasal dari perkataan latin somnus yang bermaksud tidur dan phobos yang bermaksud tākūt.

Somniphobia ialah satu fobia yang mengganggu seseorang daripada mendapatkan tidur yang berkualiti. Kebiasaanya, individu yang mengalami somniphobia akan sengaja mengelak diri untuk tidur malam. Mereka mengalami rasa geli’sah yang amat sangat sehingga ia mengagangu corak tidur mereka kerana penghi’dap somniphobia selalu mengalami mimpi ngērī yang seakan-akan nyata dan benar-benar berlaku.

Namun tidak mustahil juga ia merupakan gangguan jīñ dan syāītān kerana ada kisah-kisah yang diriwayatkan oleh al-Imam Abd al-Ghani al-Nabulsi, yang mana al-Imam menghimpunkan pelbagai kejadian-kejadian yang berlaku termasuk dalam kalangan salaf yang jīn yang datang dan kemudian pegang mereka dan pelbagai lagi di dalam kitabnya.

BENTENG DIRI KETIKA HENDAK TIDUR

Bōmōh kebiasaan menyerāng māngsānya diwaktu malam ketika kita sedang tidur bergitu juga dengan gānggūān-gānggūān lain. Sebelum tidur pastikan kita buat benteng diri dengan menggunakan ayat-ayat suci Al-Quran.

KAEDAHNYA  :-

1- Luruskan kaki.

2- Tadah tangan dan baca

  • Surah Al-Fatihah,
  • Surah Al-Ikhlas,
  • Surah Al-Falaq,
  • Surah An-Nas
  • Dan Surah Yasin Ayat ke 9. (Kesemuanya dibaca 1 kali)

Selesai baca tiup di telapak tangan dan usap dari kepala hingga ke hujung kaki. (Ketika tangan letak dikepala, anda hendaklah tahan nafas dan niat di dalam hati benteng diri dari segala gangguan jīn/syāītān hingga ke hujung kaki dan lepaskan nafas)

Boleh ulang beberapa kali.

Semoga diri kita sentiasa dilindungi oleh Allah سبحانه و تعالى dari segala gānggūān syāītān dan jīñ. Bagi yang ingin share atau beramal kaedah ni boleh tulis diruang komen. (klik sini)

Apakah Tanda-Tanda Awal Seseorang Itu Mempunyai Gānggūān Makhluk Halus (jīn)

1. Sukar untuk tidur diwaktu malam (subuh baru rasa mengantuk) .
2. Hilang selera untuk makan.
3. Emosinya sering berubah (sedīh atau pānas bārān).
4. Lemāh dan lesū pada anggota badan.
5. Sering mimpi-mimpi yang menakutkan (seperti binatang berbisā, kuburān, māyāt, jatuh dari tempat tinggi, tempat kōtōr)

Jika anda mempunyai tanda-tanda tersebut segeralah ke pusat rawatan islam untuk rawatan.

“Hasbunallah wanikmal wakil nikmal maula wanikman nasir”

Alhamdulillah.. Ilmu ini milik Allah سبحانه و تعالى. Saya hanya berusaha. Saya izinkan untuk tuan/puan share dan beramal.. Semoga memberi manfaat kepada kita semua. Jaga i’tiqad kita. kebergantungan kita hanya pada Allah سبحانه و تعالى.  Sesungguhnya Allah سبحانه و تعالى yang maha menyembuhkan. InsyaAllah. – Norazri Medzlan

والله أعلم بالصواب

Semoga perkongsian ini mendapat manfaat kita bersama. Kongsikan kepada keluarga dan sahabat-sahabat anda !

عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ عُقْبَةَ بْنِ عَمْرٍو الْأَنْصَارِيِّ البَدْرِيِّ رَضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ.

صحيح مسلم ، كتاب الإمارة ، باب فضل إعانة الغازي في سبيل الله بمركوب وغيره، وخلافته في أهله بخير ، حديث رقم 1893

Daripada Abu Mas’ud ‘Uqbah bin Amriy Al-Anshori Al-Badriy رضي الله عنه, beliau berkata : Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda: “Sesiapa yang dapat menunjukkan suatu kebaikan (kemudian diikuti dan dilakukan kebaikan tersebut oleh seseorang yang lain) maka dia akan mendapat pahala seperti orang yang melakukannya.” (Hadith riwayat Muslim, No.Hadith : 1893)

Like dan Follow kami di @genganakmuda dan @viralmalaysiaku

Sumber : Norazri Medzlan
Oleh : Viral Malaysia Ku

Related articles