4 Perkara Sunat Yang Lebih Banyak Pahalanya Dari Perkara Wajib

Sebagai muslim kita semua mengetahui bahawa perkara yang wajib itu sentiasa menandingi perkara yang sunāt.

االفَرْضُ اَفْضَلُ مِنَ النِّفْلِ

Amal wajib itu lebih baik daripada amal sunāt

Semua dalam kalangan kita mengetahuinya. Misalnya solat fardhu Zohor lebih afdal daripada solat sunat Zohor, begitu juga puasa Ramadan lebih afdal daripada puasa sunat. Kita tidak boleh menīnggālkan amalan yang wajib untuk mengejar amalan yang sunat.

Sebahagian menyebutkan, bahawa perkara FARDHU itu melebihi perkara sunat dengan tujuh puluh (70) darjat dan ada yang kata lain.

Namun ternyata  tidak semua perkara wajib itu lebih utama daripada sunat. Tahukah anda bahwa ternyata ada beberapa amalan sunat yang kedudukannya lebih utama (afdal) daripada amalan wajib, diantaranya contoh berikut ini :

4 perkara SUNAT melebihi perkara fardhu di dalam nazhom :

الفرض أفضل من نفل وإن كثر # فيما عدا أربعا جذها حكت دررا
بدء السلام مع طهارتنا # قبيل وقت وإبراء لمن عسرا

Perkara fardu lebih afdol dari perkara sunat sekalipun banyak dikerjakan # melaiankan empat (4) perkara, maka ambilkah ia dan ceritakan kelebihannya :

1. Memberi Salam ( berbanding menjawab salam yang hūkumnya wajib )

2. Melaungkan Azan (berbanding menjawab azan yang hukūmnya wajib)

3. Bersuci ( berwuduk) sebelum waktu solat (berbanding wajib ketika masuk waktu

4. Melunaskan Hutāng kepada yang sūsāh ( sedangkan membayar hutāng itu wajib )

والله أعلم بالصواب

Semoga perkongsian ini mendapat manfaat kita bersama. Kongsikan kepada keluarga dan sahabat-sahabat anda !

عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ عُقْبَةَ بْنِ عَمْرٍو الْأَنْصَارِيِّ البَدْرِيِّ رَضِيَ اللّٰهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ.

صحيح مسلم ، كتاب الإمارة ، باب فضل إعانة الغازي في سبيل الله بمركوب وغيره، وخلافته في أهله بخير ، حديث رقم 1893

Daripada Abu Mas’ud ‘Uqbah bin Amriy Al-Anshori Al-Badriy رضي الله عنه, beliau berkata : Rasulullah صلى الله عليه bersabda : “Sesiapa yang dapat menunjukkan suatu kebaikan (kemudian diikuti dan dilakukan kebaikan tersebut oleh seseorang yang lain) maka dia akan mendapat pahala seperti orang yang melakukannya.” (Hadith riwayat Muslim, No.Hadith : 1893)

Like dan Follow kami di @genganakmuda dan @viralmalaysiaku

Viral Malaysia Ku

Related articles